Saturday, 28 June 2014

DIA...MIKHAEL 13



13
            Selesai sembahyang Subuh, aku mengemaskan kain telekung dan sejadah. Sesekali aku mengerling beg sekolah yang sudah dipenuhkan oleh buku-buku mengikut jadual yang terlekat di atas meja tulisku. Aku tersenyum, berpuas hati setelah aku sendiri yang melakukan semua tu.
            Bukan seperti pagi-pagi tempoh hari di mana “dia” yang tolong mengemaskan buku-buku aku yang bersepah di atas katil. Malah, “dia” juga yang memasukkannya ke dalam beg sekolahku.
            Selesai mengikat rambut, aku memakai kain tudung. Aku tunduk untuk mengambil tanda nama yang terlepas dari pegangan tangan untuk dipinkan semula di tudung. Sebaik aku mendongak memandang cermin yang berada di depan, mataku pantas melihat susuk seseorang di birai katilku.
“Siapa tu?!,” aku memusing ke belakang.
            Aku fikir pagi ni akan kembali normal seperti biasa tanpa kehadiran “dia” tapi nampaknya tidak juga. Aku yakin mataku tak tersilap pandang di cermin tadi. Kelibat seseorang yang sedang duduk di birai katil, di belakangku terpantul di dalam cermin. Biarpun tak jelas dan aku sendiri tak dapat melihat wajahnya. Hanya seperti bayang-bayang yang bentuk fizikalnya seperti manusia juga.
            “Siapa awak?,” aku bertanya perlahan sambil memandang cermin. Kosong. Hanya aku dan barang-barang yang berada di dalam bilik ni kelihatan di dalam cermin. Tiada lagi kelibatnya seperti tadi.
            Apakah dia sengaja hendak mempermainkan aku?Kadang-kadang dia menampakkan dirinya dan kemudiannya dia menghilangkan diri selepas tu?Apa yang dia nak sebenarnya?Aku betul-betul tak faham setiap kali memikirkan perkara yang tidak ada jawapannya ini.
            Pagi, petang, malam, di sekolah malah di rumah. “Dia” ada di mana-mana saja. Pendek kata, di mana aku berada, di situ juga dia akan berada. Di dalam kelas pun, dia juga turut berada di situ.
            Aku melangkah mengambil tempat di kerusiku. Surat khabar yang elok terletak di situ, aku capai. Aku perasan ada sesuatu yang tidak kena di meja belajarku pada pagi ni.
“Em..apa lagi ni?,” aku memerhati di atas meja. Mug yang masih bersisa dengan air teh masih di situ bersama-sama dengan balang yang tiba-tiba “muncul” semalam setelah aku tinggalkan di ruang tamu.
            Aku membuka surat khabar yang berada di tangan. Sengaja aku hendak menghabiskan masa sementara menanti masa seperti selalu untuk aku bertolak ke sekolah. Aku meletakkan semula surat  khabar di atas meja setelah puas aku cuba untuk menumpukan perhatian kepada berita-berita yang tak berjaya menarik perhatianku.
            Aku mencapai beg sekolah yang berada di katil. Sebelum melangkah, aku mengerling semula kepada meja belajarku.
“Writing pad!,” aku memandang sebuah beg plastik yang berwarna kuning.
            Aku teringat semalam bagaimana aku mencari 2 buah beg plastik tersebut. Salah satunya, telah pun aku gunakan semalam dan aku masukkannya ke dalam beg sekolah. Dan satu lagi, kini berada di atas meja ku.
Aku membuka pintu untuk melangkah keluar dengan fikiran yang keliru.
            “Assalammualaikum,” aku terus menutup pintu sebaik terdengar suara. Sah, “dia”!
 ########################################
            “Mak..orang pergi dulu,” aku memanggil mak sebaik selesai menyarungkan kasut sekolah. Aku  membetulkan tudung sebaik menggalas beg di belakang.
“Ya la. Hati-hati naik basikal tu,” aku terdengar suara mak yang menyahut. Mungkin dia berada di dapur agaknya seperti selalu, menyiapkan sarapan untuk adik Liza yang akan ke sekolah rendah nanti.
            Aku mengayuh basikal perlahan-lahan menuju ke kedai Pakcik Mud seperti kebiasaannya. Sekurang-kurangnya, kuih donat daripadanya mesti aku dapatkan untuk dibuat bekal ke sekolah.
            Aku tersenyum apabila terpandangkan cahaya lilin yang menerangi kedainya.
“Mana budak tu?,” aku memerhati tembok yang selalu menjadi tempat duduk budak lelaki itu. Tidak ada pula budak tu pagi ni.
            Sewaktu menongkatkan basikal, sekali lagi aku menjeling tembok tersebut. Memang dia tiada di situ. Bukankah itu baik?Selalunya budak tu akan keseorangan di situ sehingga ayahnya datang mengambilnya. Sekurang-kurangnya pagi ni, ayahnya tidak lagi membiarkan dia keseorangan di situ.
            “Assalammualaikum pakcik,” aku menegur Pakcik Mud yang seperti biasa menyusun nasi-nasi lemak di dalam piring yang hendak diletakkan di atas meja.
“Waalaikummussalam. Ini, kalau tak nasi kuih donat la kan?,” dia tersenyum.
            “Pandai pakcik. Macam tahu-tahu je,” aku memerhati beberapa jenis kuih yang boleh dijadikan pilihan.
“Pakcik..,” aku memandangnya yang sibuk bekerja macam lipas kudung tu.
            “Pakcik perasan tak seorang budak kat situ?,” aku menunjukkan kepada tembok yang tidak jauh daripada kedainya.
“Kat mana ni?,” dia memandang kepada arah yang ditunjukkan.
            “Tu..kat situ. Kat tembok tu,” aku menunjukkan lagi.
“Kamu ni..mana ada siapa-siapa kat situ,” dia memandang aku dengan muka yang berkerut.
            “Memang la tak ada. Maksud saya bukan sekarang ni. Sekarang ni mana budak tu ada kat situ. Dalam dua tiga hari lepas dia ada. Perasan tak?,” aku bertanya lagi.
Pakcik Mud mendiamkan diri. Tangannya masih lagi sibuk bekerja. Kalau tadi nasi lemak yang disusunnya, kali ini dia mencapai raga yang berisi kuih-muih.
            “Pakcik perasan tak?,” aku bertanya sekali lagi setelah tidak mendapat jawapan.
“Dua tiga hari lepas?,” dia bertanya kembali.
            Aku menganggukkan kepala.
“Kadang-kadang dia ada kat situ. Dia cakap tunggu ayah dia.”
            “O...ada la tu. Mungkin ayah dia ada hal ke. Jadi dia suruh la anak dia tunggu kat situ.”
“Pakcik kenal ke ayah dia?.”
            “Kamu ni. Macam polis pula soal macam-macam kat pakcik. Mana la pakcik kenal. Budaknya pun pakcik tak pernah tengok. Kalau tengok tu lain la ceritanya. Anak-anak orang dalam taman perumahan ni, memang pakcik kenal. Tak tahu la kalau anak-anak orang luar.”
            Aku tersengih.
“Tak la. Saya cuma kesiankan kat budak tu. Dah banyak kali juga saya tengok dia tunggu kat situ,” sekali lagi aku menunjukkan kepada tembok tu.
            “Dulu saya ajak dia nak hantar kat sekolah rendah tu tapi dia tak nak.”
“Sekolah rendah?Budak tu sekolah rendah lagi ke?.”
            “Macam tu la yang saya tengok. Dia pakai uniform sekolah rendah. Pakcik, bagi karipap tu,” aku menunjukkan kepada karipap yang baru dikeluarkan oleh Pakcik Mud. Teringat Aisyah yang suka kuih ni.
            “Nah. Cukup bekal kamu hari ni?,” Pakcik Mud tersenyum mengusik.
“Em..cukup la. Nanti pecah perut,” aku ketawa. Pakcik Mud juga ikut ketawa.
            “Kamu tu selalu pergi sekolah awal-awal macam ni. Hati-hati sikit.”
Aku merenungnya.
            “Kenapa pakcik?Kan saya dah memang biasa pergi awal-awal macam ni.”
“Tak la. Kan sekarang ni kerap sangat berita yang tak elok tu. Rogol sana, rogol sini. Kamu tu beringat-ingat sikit. Tak bahaya ke pergi awal-awal macam ni?.”
            “Tak la. Lagipun dah biasa,” aku menghulurkan duit kepadanya setelah plastik yang berisi kuih karipap bertukar tangan.
“Kalau tak bahaya, baguslah. Lagipun kawasan ni, tak pernah pula pakcik terdengar lagi berita-berita macam tu.”
            “La..ada lagi ke?,” aku menunjukkan kepada dua bungkus nasi lemak yang dimasukkan sekali ke dalam plastik.
Pakcik Mud tersenyum.
            “Macam biasa. Pakcik sedekah. Buat makan dengan kawan tu.”
“Boleh bankrup bisnes pakcik kalau macam ni selalu,” aku tersenyum.
            “Mana ada. Bertambah lagi rezeki pakcik adalah. Kalau asyik kedekut, rezeki pun jauh.”
“Terima kasih la. Saya pergi dulu. Assalammualaikum.”
            “Waalaikummussalam. Ingat, hati-hati!,” Pakcik Mud mengingatkan sekali lagi.
Aku yang sudah berada di atas basikal, mengangkat tangan kepadanya tanda mendengar apa yang dikatakan olehnya.
            Sewaktu menghalakan basikal untuk meninggalkan kedai Pakcik Mud, sekali lagi aku memandang tembok tersebut.
“Comel!,” aku tersenyum apabila terbayangkan wajah dan senyuman budak lelaki itu. Lain pula rasanya apabila tidak bertemu dengannya yang asyik bermain dengan anak patung Ultraman.
            “Harap-harap dia ok,” aku mula mengayuh basikal setelah terpandangkan van kilang yang berada di atas jalan raya. Pastinya mereka juga akan singgah di kedai Pakcik Mud.
            Aku memandang ke kanan sebelum memasuki laluan di sebelah kiri.
“Untung lagi Pakcik Mud,” aku sempat melihat van yang diberhentikan di jalan yang bertentangan dengan kedai Pakcik Mud. Mungkin betul katanya, yang rezekinya bertambah murah kerana dia sendiri tak pernah kedekut untuk menyedekahkan jualannya kepada aku.
            Boleh dikatakan setiap kali aku membeli di kedainya, ada sahaja yang akan diberikannya secara percuma. Kalau aku beli kuih, nasi lemak yang percuma akan aku dapat dan begitulah juga sebaliknya.
            Sesekali aku memandang beg plastik yang berada di dalam raga basikalku.
“Mesti nasi Makcik Zabedah,” aku dapat melihat bungkusannya yang dialaskan dengan daun pisang terlebih dahulu. Nampaknya, Pakcik Mud betul-betul mengetahui yang mana satu juadah jualannya yang menjadi kegemaranku.
            “Syukur, alhamdulillah,” aku terbayangkan makanan yang bakal aku kongsi dengan kawan baik aku, Aisyah di sekolah pada waktu rehat nanti.    
“Like a child, baby just like a child..,” lirik kumpulan Backstreet Boys yang terbayang di dalam kepalaku, dialunkan perlahan-lahan.
“Em..apa yang seterusnya?,” aku cuba memikirkan barisan lirik yang sudah samar-samar diingatanku.
            “Mikhael!,” aku terpandangkan dia yang melambai kepadaku dari seberang jalan sewaktu aku melalui jalan tersebut.
Kakiku yang tadi mengayuh perlahan-lahan sambil menikmati angin pagi yang cukup menyenangkan, kini mula bergerak pantas.
            “Biarkan. Biarkan dia kat situ!,” aku teringat bagaimana dia memarahi aku pagi semalam hanya kerana aku ingin menegur budak perempuan di bangsal menyimpan basikal tu.
Sewaktu pulang semalam pun, sengaja aku pulang awal kerana tak ingin bertembung dengannya.
            “Lida!Lida!,” aku dapat mendengar suaranya yang menjerit memanggilku. Ah!Biarkan dia. Aku tak akan berhenti hanya untuk menemakan dia berjalan ke sekolah seperti selalu. Kalau aku sendiri boleh ke sekolah seorang diri, pasti dia pun tak kisah untuk berjalan sendirian.
            Aku terus mengayuh basikal tanpa memperdulikan panggilan Mikhael. Sekurang-kurangnya, aku tahu dia sudah ketinggalan di belakang. Jadi, aku boleh menegur budak perempuan yang berada di bangsal tu.
            Pesanan Mikhael yang diberikannya dulu dan juga pagi semalam, bermain semula di fikiranku. Ala, kalau aku tegur pagi ni pun, bukannya dia akan tahu kan?Hehe..akhirnya, dapat juga aku peluang untuk menegur budak perempuan yang menangis pagi semalam tu. Entah apa agaknya masalah dia?
“Apa ni?,” aku menahan basikal yang semakin perlahan dengan kakiku. Perlahan-lahan aku turun untuk menongkat.
            “Ala..waktu-waktu ni juga la dia nak buat ragam. Ish!Macam Koko pulak!,” aku melepaskan geram sebaik terpandangan rantai basikal yang terkeluar. Belum pernah basikal ini memberikan masalah sebegini rupa kepada aku.
            “Macam mana nak buat ni?,” aku cuba memegang rantai untuk dimasukkan kembali ke tempatnya. Aku melihan minyak yang berwarna hitan yang melekat di jari.
            “Ei..benci betul la!,” aku melepaskan kembali rantai yang melurut jatuh semula.
Lagipun, bukannya aku tahu pun macam mana nak masukkan kembali rantai tersebut ke tempatnya.
            Aku menyorong basikal perlahan-lahan.
“Nampaknya, nasib aku pun dah sama macam dia tu,” aku terkenangkan Mikhael yang datang dan pulangnya ke sekolah dengan berjalan kaki.
            “Penatnya!,” aku menghembus nafas. Sekolah yang masih terletak separuh lagi perjalanan, membuatkan aku berasa bosan. Teringat semula bagaimana aku dan Mikhael pernah sama-sama beriringan ke sekolah. Manisnya saat-saat tu tapi tu dulu!
            Sebelum dia memarahi aku di bangsal.
“Tak patut Mikhael tu!,” aku meyepak sebiji batu kecil sambil berjalan menyorong basikal. Entah kenapa, aku teringatkan pula kepada dia yang pernah menemani langkahku ke sekolah. Begitu juga sewaktu pulang. Aku selesa dengannya.
            “Em..kat mana dia sekarang?,” aku menoleh ke belakang. Kelibat seseorang yang sedang berjalan semakin menghampiri.
“Dia ke tu?,” aku menyorong semula basikal. Langkah yang perlahan, aku cepatkan agar tak kan bertembung dengan dia yang semakin menghampiri.
            “Lida!.”
Pasti Mikhael!Aku terdengar derap langkahnya yang berlari kepadaku. Ish!Semua ni basikal ni punya pasal. Kalau tak, mesti aku dah sampai ke sekolah sekarang ni. Mesti aku dah boleh bersua dengan budak perempuan yang selalu menimbulkan tanda tanya di hatiku tu.
            Apa yang lebih pasti, tak payah juga aku berjumpa dengan Mikhael lagi pada pagi ni!
“Tunggu la!,” aku memerhatinya yang sudah pun berada di sisiku. Aku melihatnya sekali imbas yang termengah-mengah. Baru dia tahu!
            “Kenapa ni?Dah tak sudi nak jumpa saya ke?.”
Aku tak menghiraukan pertanyaannya. Keadaan terus sepi. Tak seperti selalu, ada saja cerita-cerita yang mengisi masa kami berdua sewaktu menuju ke sekolah. Sekarang, tidak lagi.
            Hanya kedengaran enjin kenderaan yang sesekali melalui jalan raya. Aku terus mendiamkan diri. Mikhael juga begitu.
“Awak marahkan saya ke?,” dia bertanya lagi.
            “Jadi..betullah ni. Awak marahkan saya kan?,” aku meliriknya yang memandang kepadaku sambil tersenyum. Senyum tu!Dah lama aku tak lihat senyumannya yang manis yang menghiasi raut wajahnya tu.
“Ala...marah-marah pun, awak tunggu kita juga.” Tunggu?Bila masa aku tunggu dia?
             “Kalau tak, kenapa tak naik saja basikal awak tu?.”
“Awak jangan perasan. Bila saya tunggu awak?Tu..rantai tu,” aku mempercepatkan langkah.         Ada-ada saja usikan dari Mikhael yang membuatkan aku malu. Bila masa aku tunggu dia!
“Tunggu la..,” dia juga turut mempercepatkan langkahnya.
“Biar saya tengok..,” dia menahan basikalku.
            “Tak payah!Nanti saya suruh ayah saya yang buat,” aku berkeras hendak menyorong kembali basikalku.
            “Bagi la saya tengok. Untung-untung balik nanti, awak dah boleh naik,” Mikhael menahan basikalku.
“Dan..tak payah tunggu saya lagi,” dia tersenyum memandangku. Aku menjeling sebaik mendengar kata-katanya.
            Aku memerhati Mikhael yang sudah mula menyingsing lengan bajunya yang panjang tu.
“Nah..tolong pegang,” dia menghulurkan buku-bukunya.
            Aku memandang dia yang berusaha untuk memasukkan kembali rantai basikalku.
“Dah siap!,” aku melihat jari-jemarinya yang sudah kotor berwarna kehitaman tu. Pantas aku menyeluk ke dalam saku baju kurung untuk mengambil sapu tangan.
            “Nah..,” aku menghulurkan sapu tangan kecil yang berwarna merah jambu tu.
“Terima kasih,” dia menyambutnya.
            “Dah boleh naik,” dia memberitahuku. Masakan aku nak tinggalkan dia yang sudah menolong aku tadi?
“Tu..betulkan macam saya cakap tadi. Nak tunggu kita kan?,” dia mengangkat keningnya.
            Aku tersenyum. Tak berdaya untuk terus merajuk dengannya yang sentiasa sedia menghulurkan bantuan.
Setibanya di bangsal, aku mengerling di hujungnya, tempat terletaknya basikal budak tu. Basikalnya ada tetapi tidak tuannya. Terlepas lagi peluang aku!

            “Awak..maafkan saya pasal hari tu,” aku memerhati Mikhael yang tersenyum. Suaranya yang lembut menuturkan kata-kata tu membuatkan aku menganggukkan kepala. Saat aku merenungnya, senyumannya itu membuatkan lenyap segala rasa marah sebelum ni. Ah, Mikhael!



P/S : Selamat menyambut Ramadhan yang penuh dengan keberkatan;-)

4 comments:

  1. TQ to both of u..nanti akk update lagi. sooooo sorry tak singgah blog korang. bz skit:-(

    ReplyDelete
  2. sorry dah lama tak jenguk blog akak.. :( hehe.. nak bab seterusnya.. :)

    ReplyDelete

EH, EH..ADA ORANG NAK BAGI KITA KOMEN?YEAYYY!!!