Sunday, 9 March 2014

ISTERI AKU SLEEPING UGLY?! 27


Uzair menyisip sedikit air kopi ekspresso yang dibeli sewaktu di dalam perjalanannya ke bangunan pejabat buah hatinya itu. Lagu I found you yang didendangkan oleh kumpulan The Wanted menjadi halwa telinganya pada pagi itu di dalam kereta. Sudah hampir lima belas minit dia menunggu namun masih belum memberikan hasil untuk tujuannya ke situ.
            Sebuah kereta Nissan Infiniti G37 yang berwarna merah yang memasuki sebuah petak parkir yang bertentangan dengan keretanya mula membuatkan ulas bibir Uzair menguntumkan senyuman. Akhirnya!Akhirnya sudah tiba buah hatinya yang ditunggu-tunggu sedari tadi. Pagi ini, dia ingin melihat sendiri kenapa Jojo boleh berubah hati dan bersikap dingin kepadanya tempoh hari.
            Seorang perempuan yang melangkah keluar dari kereta buah hatinya itu mencuri pandangan mata Uzair. Ah!Tak pentinglah siapa perempuan itu. Tengoklah penampilannya itu. Euww!Baju kurung dan er..apa-apalah yang menutup kepala dia itu. Memang dasar perempuan kampung! Mata Uzair terus bergerak mencari-cari lagi kalau-kalau adanya penumpang lain.
            “Hmm..tak ada pun. Agaknya teman lelaki dia tak kerja kat sini?Atau pun...” Uzair terus berfikir. Matanya menyusuri langkah kedua-dua sosok tubuh itu yang sudah bergerak menuju ke lif.
            “Atau pun memang teman lelaki dia tu tak bekerja?Dan hanya nak kikis Jojo?Isy!Tak guna!Siaplah kalau aku dapat. Tahulah aku nak ajar mana mana nanti!.” Uzair terus melempiaskan kemarahannya seorang diri di dalam kereta. Pelbagai telahan demi telahan muncul di ruang benaknya semenjak Jojo memberikan layanan yang dingin kepadanya. Siapa gerangan yang membuatkan buah hatinya itu berubah sikap masih menjadi persoalan kepadanya sehingga dia mengambil keputusan untuk datang menyiasat sendiri pada pagi itu.
            Kelibat Jojo dan perempuan itu yang tidak lagi kelihatan di pandangan mata membuatkan Uzair mula memandu untuk meninggalkan bangunan berkenaan.
############################################### 
            “You tahu kan yang hari ni Risya akan buat photoshoot dengan kita?,” Jojo melepaskan soalan tersebut seiring dengan pandangan matanya yang ditalakan kepada raut wajah Hana.
            Hana menganggukkan kepalanya sambil tersenyum.
“Mestilah tahu. Kan ke Jojo dah bagi kat saya jadual tu. Sejak saya terima jadual tu saya dah tahu pun tapi kenapa ya?Ada apa-apa masalah ke?.”
            “Tak la. Mana ada apa-apa. Saja je I tanya kalau-kalau you terlupa. Kalau you terlupa, I nak ingatkan. Well, er..I mean...” Jojo mula tergagap-gagap apabila sepasang anak mata Hana tepat memandang kepadanya. Come on Jojo!Hari ni dah masuk dua bulan dia bekerja kat sini. Tak kan kau masih nervous lagi kut?
            “Kenapa ni?Kenapa Jojo nampak risau je?Resah semacam je ni?.” Suara lembut itu menarik perhatian Jojo yang dihalakan ke pintu lif. Lif baru sahaja bergerak melewati aras 10.
            Raut wajah Hana ditatap. Entah kenapa kadang-kadang lidahnya boleh jadi keras dan kelu terus setiap kali berhadapan dengan pembantunya itu. Bukannya dia tidak berusaha untuk mengatasi masalahnya yang satu itu, tapi memang tak boleh. Tengoklah tu..senyumannya, suaranya, matanya..
            “Jojo!Jojo!Ish!Orang tanya ni..boleh pula dia mengelamun.” Satu tamparan lembut singgah di lengannya tapi Jojo tersenyum terus. Biarlah!Hana nak buat apa pun dia rela tau!
            “Jojo..dengar tak ni?Saya tanya ada apa-apa masalah ke Risya nak buat photoshoot dengan kita hari ni?Semua dress dan kasut yang dia nak guna saya dah sediakan semalam. Apa yang tinggal, aksesori je la. Er..nanti Jojo tolonglah pilih yang mana satu ya. Saya tak tahu nak padankan dengan semua dress tu,” Hana membuat pengakuan.
            Jojo tersenyum terus.  Pembantunya itu dilirik sekali lalu. Sudah masuk dua bulan Hana datang dan pulang bersama-sama dengannnya kecuali satu hari yang itu. Hari di mana dia perlu menjemput Uzair dari lapangan kapal terbang.
            Jojo melepaskan keluhan sebaik seraut wajah lelaki itu terlintas sejenak di benaknya tadi. Sejak tempoh hari, dia langsung tidak menghubungi Uzair. Tiada panggilan atau pun mesej yang diberikan kepada lelaki itu biarpun adanya panggilan dan mesej yang datang dari Uzair.
            “Jom!Dah sampai pun,” Hana melangkah keluar sebaik tiba di aras 16. Jojo tersenyum tawar. Dia sudah nekad. Dia ingin berterus-terang dengan Hana. Ya, dia perlu melakukan itu. Cuma, dia perlu mencari masa dan tempat yang sesuai untuk menceritakan segala-galanya kepada pembantunya itu. Bukan hanya mengenai Uzair, tetapi mengenai hati dan perasaannya terhadap Hana.
            “Kenapa ni Jojo?Tak sihat ke?,” Hana memerhati Jojo yang berjalan beriringan dengan menuju ke studio.
            “Isy, mana ada!I okay. Sihat je ni, tak nampak?.” Jojo berdehem sekali dua. Kalau dia ingin mendapatkan Hana, dia mesti berubah dan itu termasuklah cara percakapannya juga kan?
            “Hana!.” Satu suara dari belakang mereka menerjah ke pendengaran. Serentak, Jojo dan Hana berhenti dan menoleh ke belakang. Kelihatan Erin yang sedang berdiri di depan muka pintu pejabat.
            “Apa yang dia nak?,” bisik Jojo.
“Tak pe la. Saya pergi sana kejap. Er..Jojo pergilah masuk dulu. Kejap lagi saya datang. Semua dress tu dah sedia tau. Kasut pun..,” Hana mengingatkan penata fesyen itu sebelum mula mengatur langkah.
            Jojo yang memerhati merasa sedikit sangsi. Kenapa sejak dua bulan yang lalu, setiap pagi si Erin itu akan memanggil buah hatinya?Mesti ada..eh!Kejap, kejap..Jojo, bila pula Hana jadi buah hati kau ni?
            Jojo tersengih sendirian. Kakinya masih lagi terpacak di situ. Matanya mengerling Hana yang baru mengikut Erin melangkah masuk ke dalam pejabat. Penampilan gadis itu masih lagi sama. Langsung tidak berubah apa-apa tapi dia senang begitu. Itulah Hana yang dia kenal sejak hari pertama. Hana yang sentiasa membuatkannya tidak sabar untuk datang bekerja setiap hari. Kerja?Eh!Bukankah dia kena memilih aksesori untuk dipadankan dengan dress tu? Kalau hendak fikir pasal Hana je, sehari suntuk pun dia boleh duduk tanpa melakukan apa-apa.
            Jojo mula menghala ke studio dengan senyuman yang tidak lekang dari bibirnya.
            Erin memerhati tingkah Hana yang sedang melakukan ‘tugasan’ yang diberikannya tadi. Dia tersenyum berpuas hati apabila melihat air kopi yang sedang dibancuh oleh perempuan kampung itu. Nampaknya apa yang pernah diberitahu oleh Risya kepadanya dahulu, memang betul.
            Hana, si Sleeping ugly tu memang boleh disuruh melakukan apa saja. Apa yang penting, percuma pula tu. Apa lagi yang dia nak?Kalau sebelum ini, dia merasakan bahawa dia la kakitangan yang paling bawahan sekali dengan kerjanya sebagai penyambut tetamu dan kerani di Fabuloustar itu tetapi dengan adanya gadis dungu itu, dia bukan lagi kakitangan bawahan tau!
            “Ei!Cepatlah sikit buat air tu. Nak buat air pun lembap. Aku tak tahulah macam mana kau boleh buat kerja dengan Jojo tu dan bertahan sampai sekarang.”
            Suara Erin yang kedengaran tidak diendahkan. Hana terus memasukkan gula ke dalam teko air. Dua bulan bekerja di situ, dia sudah biasa dengan ‘tugas’ barunya yang diberikan oleh Erin iaitu untuk menyedikan air kopi buat gadis itu. Semuanya bermula sejak kedatangan Rina ke situ genap seminggu dia bekerja.
            “Lagi satu, bukan ke aku dah pernah pesan, setiap hari buatkan aku kopi. Kau ingatkan?Habis tu tadi kalau aku tak panggil, memang kau nak masuk studio teruslah kan?Ke kau saja buat-buat lupa kerja kau ni?.”
            Hana diam tidak berkutik. Biarkan, sabar je la Hana. Siapakan air dia dan lepas tu, kau boleh ke studio untuk tolong Jojo dan belajar dari dia macam mana nak suai padankan aksesori-aksesori yang banyak tu dengan semua dress yang akan digunakan oleh model-model pada hari ini.
            Erin yang tidak menerima sebarang respons dari gadis itu semakin mendidih darahnya. Tangannya mula naik menolak bahu gadis itu.
            “Hei!Aku cakap dengan kau ni!Kau dengar ke tak?Kau ingatkan apa yang aku pesan?Setiap hari buatkan aku kopi dulu. Kemudian barulah kau masuk studio buat kerja-kerja kau. Kau ingat ke tak?Itu pun kalau kau nak bertahan lamalah kat sini. Kalau tak...”
            Hana menoleh ke arah Erin apabila mendengar nada yang berbaur ugutan itu dilontarkan kepadanya. Kenapa?Kenapa Erin harus bersikap begitu kepadanya?Matanya memerhati Erin yang sedang tersenyum sinis kepadanya. Sabar Hana. Anggap saja kau tolong dia buat masa sekarang. Dapat pahala. Lagipun, kau pun tahukan dia bukannya ada apa-apa hak untuk pecat atau berhentikan kau dari syarikat ini.
            Erin tersenyum terus. Rasakan!Tahu dia takut bila dengar aku cakap macam tu tadi. Tidak sia-sia dia mengguna pakai petua yang diberikan oleh Risya itu. Kalaulah dia ditakdirkan bertemu dengan si Sleeping ugly ini terlebih awal, mesti senang kerja-kerjanya di syarikat ini. Kalau terasa nak minum kopi, panggil dan suruh je dia buatkan. Suruh dia kemaskan meja, tolong fotokopi surat-surat tu, beli kek cawan macam yang minggu lepas itu dan macam-macam lagilah. Oh!Indahnya hidup ini!Bahagia!
            “Air dah siap. Saya pergi dulu,” tutur Hana sebaik sebiji cawan sudah dipenuhkan dengan air Nescafe ‘o’panas.
            “Tunggu!.”
Suara Erin mematikan langkah Hana yang baru hendak meninggalkan bilik pantri itu. Kepala mula ditoleh memandang kepada Erin yang sedang memandang kepadanya.
            Apa lagi yang aku nak suruh perempuan kampung ni buat ya?Kopi sudah ada. Suratkhabar hari ni pun dah ada. Apa lagi ya?
            “Ada apa lagi Cik Erin?Kalau tak ada apa-apa, saya pergi dulu,” tutur Hana sebelum berlalu.
            Erin yang sudah kekeringan idea untuk terus memberikan ‘tugasan’ kepada gadis itu hanya menghantar pemergian Hana dengan pandangan matanya. Ah!Biarlah. Banyak lagi masa yang ada untuk dia terus pergunakan perempuan kampung yang selekeh itu. Tengoklah tu. Masih lagi dengan baju kurung dan tudung yang tak seberapa itu. Kasut pun masih lagi kasut leper.
            “Ei!Semak mata aku tengok..,” bisik Erin sendirian. Bibirnya tersenyum berpuas hati sebaik secawan kopi diangkat dan disisip sedikit air yang masih panas  itu.
            Hana melajukan langkah menuju ke studio. Harapnya janganlah Jojo bertanyakan mengapa dia dipanggil oleh Erin tadi. Selama dia menjadi ‘tea lady’ tidak rasmi kepada Erin itu, Jojo masih lagi belum mengetahui keadaan yang sebenar. Dia sendiri tidak berniat untuk menceritakan hal tersebut kepada Jojo dan Ika. Apalah sangat kalau setakat tolong  buatkan air tu kan?
            Sebaik tiba di studio, kelihatan Imran yang sudah berada di situ.
            “Baru sampai ke?,” tegur lelaki tersebut yang sedang menyediakan kameranya.
            “Tak la. Saya dah sampai tadi. Singgah pejabat kejap,” balas Hana.
Imran tersenyum sebaris. Hana pula mengatur langkah ke arah bilik wardrobe. Sebaik tiba di situ, mata Hana terus tertancap kepada Risya yang sedang dirias oleh jurumekap.
Itu Risya dan dia sendiri sudah maklum tapi siapa pula lelaki yang seorang lagi itu?Macam nak kenal je.
            “Eh!Sayang, you dah sampai pun. Come..tolong I kat sini,” panggil Jojo apabila baru perasankan kelibat pembantunya yang terpacak di muka pintu itu.
            Risya yang sedang memandang ke cermin mula menjeling ke pintu sebaik mendengar lantunan suara Jojo.
            “Ada lagi kau kat sini?Ingatkan dah berhenti dah..,” sinis Risya sambil tertawa kecil. Lelaki yang turut dirias di sisinya itu turut menoleh ke arah pintu.
            “Ugly?!What?Betullah cakap you Rin..,” lelaki tersebut menjerit kecil.
Ugly?Hanya mereka yang bersama-sama dengannya di UiTM yang akan menggelarkannya sebegitu.
            “Sayang, come!,” Jojo memanggil  lagi. Model lelaki yang sedang tertawa dengan Risya itu dijeling sekilas. Biadab!Dia ingat dia tu kacak sangat nak gelar buah hati aku ‘ugly’?Hei, aku lagi kacak tau!Siapa yang tak kenal Jojo, siapa?Ini Jojo tau!
            Hana mula mendapatkan Jojo yang sedang memilih beberapa aksesori. Siapa ya lelaki itu?Hana mengerling sekilas ke cermin memerhati raut wajah lelaki itu yang terbias apabila melewati belakangnya untuk menuju ke Jojo.
            Ya Allah!Kenapa aku boleh tak ingat?Zafran!Adam Zafran!
Langkah Hana terhenti di belakang model lelaki itu yang sedang ditata oleh jurumekap. Lama dia menatap raut wajah Adam Zafran yang terbias di dalam cermin. Ya, lelaki itulah yang pernah menuang air kepadanya dahulu bila dia tertidur di dalam kelas.
            Hana mula mengetap bibir. Hati yang tadinya tenang mula bergelodak apabila mengingati bagaimana dia pernah diperlakukan oleh lelaki yang bernama Adam Zafran itu.
            Risya yang menjeling ke cermin mula perasankan Hana yang masih tidak berganjak dari situ. Dia mula menyiku lengan Adam Zafran. Matanya mula mengisyaratkan ke cermin.
            “Ehem!Hai ugly..aku tahulah aku ni handsome, tapi tak payahlah nak tengok sampai macam tu sekali. Kalau nak autograf, cakap je tapi lepas photoshoot ni ya, ok?.”
            Hana tersentak dari lamunan. Empat orang jurumekap yang setiap dua dari mereka sedang menata rias kedua-dua model itu tersenyum-senyum kepadanya apabila mendengar suara Adam Zafran. Dia mula berlalu.
            Perasan!Dia ingat aku ni peminat dia?Handsome?Hei, Jojo lagi kacak tahu!Sabar Hana, sabar. Apa yang lepas tu biarkan. Sekarang, masing-masing sudah dewasakan?Sudahlah, tak payah nak dilayankan sangat si Rina atau Risya tu dan juga si Zafran tu.
            “You okay?,” bisik Jojo kepada Hana.
Pembantunya itu tersenyum sambil menganggukkan kepala.
            “Kenapa pula tak ok?Bukannya saya tak tahu Zafran tu. Dari UiTM lagi.”
“Zafran?Kat sini orang panggil dia Adam,” bisik Jojo. Tangannya menunjuk beberapa utas rantai yang sudah dipilih.
            “Macam mana?Cantik tak?Yang penting match dengan dress-dress yang akan digayakan oleh Risya.”
            “Wah!Cantiknya. Kalau Jojo yang pilih mestilah cantik.” Jojo tersenyum lebar. Kembangnya!Dia tahu pujian itu adalah pujian yang jujur dari pembantunya itu.
            “Jojo, tahu tak?,” bisik Hana sambil menjeling sekilas kepada Adam yang sedang dirias itu sebelum menyambung kata-katanya.
            “Walaupun Jojo ni bukannya model, tapi di antara Jojo dengan dia tu,  Jojo lagi handsome tau. Tadi tu saya tengok dia bukannya sebab dia handsome. Perasan!.” Hana mula meluahkan rasa tidak puas hatinya. Dia terus membebel kepada Jojo.
            Apa yang Jojo dengar, Adam, dirinya dan dia yang lebih kacak. Yang lain-lain sudah tidak penting. Senyumannya makin lebar. Bukan ke dia dah cakap tadi, memang dia yang lagi handsome. Itulah, korang tak percaya!
 ##############################
            “I nak jumpa you. Please....” Pesanan ringkas yang baru diterima itu dibaca perlahan. Jojo menjeling ke arah Hana yang sedang mengemaskan dress-dress yang digunakan oleh Risya untuk sesi fotografi pada tengah hari tadi.
            “Apa yang aku nak buat?,” getus Jojo seorang diri. Terhenti tangannya dari terus menyusun kasut-kasut yang digayakan oleh Adam, model yang menjadi pasangan kepada Risya untuk hari ini.
            Hatinya mula berbelah bahagi. Kalau dia pergi berjumpa dengan Uzair, itu bermaksud Hana harus pulang seorang diri pada hari ini. Kalau dia tidak pergi, bila lagi akan ada kesempatan untuk bertemu dengan Uzair dan meluahkan segala-galanya kepada lelaki itu?Mustahil dia boleh terus melarikan diri tanpa bersemuka dengan Uzair yang tidak pernah, walau sehari pun tidak menghubunginya.
            Lambat-lambat Jojo mula mula menaip membalas mesej yang diterima.
            “Datanglah ke apartment I. I tunggu.” Siap, pesanan itu terus dihantar. Jojo mula menoleh kepada Hana yang masih lagi melakukan kerja-kerjanya.
            “Er..sayang..kalau you balik sendiri hari ni ok tak?I ada hal sikit la,” tutur Jojo tanpa memandang kepada pembantunya itu. Perasaan bersalah mula terselit di dalam hati. Tangannya kembali menyimpan sepasang kasut Marc Jacob di atas rak.
            Hana yang sedang menyangkutkan sehelai maxi dress, mula menoleh kepada Jojo.
“Ok, saya boleh balik naik teksi je. Jangan risaulah tapi er..Jojo ok tak ni?Tak sihat ke?,” Hana teragak-agak untuk bertanya. Risau pula kalau dicop sebagai penyibuk nanti oleh lelaki yang menjadi ‘pemandu’ tidak rasmi kepadanya selama dia berkhidmat di situ.
            Jojo cuba bernada ceria. Dia menoleh dengan memberikan senyuman kepada pembantunya itu.
            “I okaylah. Dari pagi tadi you asyik tanya I, sihat ke tak. Ni..tak nampak ni?Sihat kan?Cuma kawan I nak datang ke rumah jadi I ingat I nak balik sekarang. Sebelum tu nak singgah beli barang dapur sikit. Kalau nak hantar you takut terlambat nanti tapi...”
            “La..tak payahlah nak buat muka macam tu. Saya okay je la. Setiap hari yang Jojo datang dan hantar saya tu pun, saya dah bersyukur. Tak payahlah nak rasa bersalah sangat. Lebih baik Jojo gerak sekarang. Nanti lambat pula,” tutur Hana. Lega hatinya apabila mengetahui hal yang sebenar.
            “Er..ya la. Sorry tau I tak dapat hantar you balik. You call teksi ya sayang?Jangan balik dengan orang lain. I jealous!.” Jojo yang siap menyandang sebuah beg mula menaikkan jari telunjuknya sebagai peringatan. Walaupun dia cuba menzahirkan secebis dari isi hatinya, kelihatan pembantunya itu hanya tertawa mendengarkan kata-katanya.
            “Hati-hati ya. Assalammualaikum,” ucap Hana sebelum lelaki itu melangkah keluar dari bilik wardrobe.
            “Waalaikummussalam. Ingat, I jealous!,” Jojo mencebikkan bibirnya sebelum berlalu. Hana tertawa lagi melihat tingkah Jojo yang terus gemar mengusik. Tangannya masih lagi lincah menggantungkan beberapa helai dress yang masih berbaki. Semuanya harus disusun dan diasing-asingkan kerana ada sebahagiannya, sememangnya milik syarikat itu yang tidak perlu dipulangkan semula.
            Petang kian merangkak menghampiri senja. Hana yang baru selesaikan menunaikan sembahyang Asar di bilik wardrobe itu, pantas mengemaskan kain telekungnya untuk disimpan kembali di dalam beg.
            Berpuas hati dengan keadaan bilik wardrobe itu, Hana menekan suis untuk mematikan lampu sebelum melangkah keluar. Pintu bilik itu mula ditutup. Sebaik menoleh, sosok seseorang yang sedang berdiri di belakangnya mengejutkan Hana.
            “Zafran!Awak..er..awak buat apa kat sini?Risya tak ada.” Hana mula berdebar apabila melihat keadaan studio yang hanya dihuni oleh mereka berdua.
            “Tahu..saya datang sebab nak bagi autograf. Kan awak nak tadi?Kan?,” Adam Zafran tersenyum sebaris. Matanya terus menatap seraut wajah yang berada di hadapannya kini.
            Hana mula berkerut dahi.
“Bila masa saya nak?Saya balik dulu.” Hana mula membuka langkah untuk meninggalkan studio itu. Jantungnya mula berdetak kencang. Keadaan yang sunyi sepi sebegitu semestinya boleh menimbulkan sebarang fitnah ke atas mereka berdua.
            “Hei..tunggulah dulu. Saya tak bagi lagi autograf tu. Untuk awak, saya sediakan yang special!.” Lengan gadis itu mula disentap.
            “Lepaslah!,” Hana terus menolak apabila dirinya ditarik hampir kepada lelaki itu. Niat Zafran kini terzahir di depannya. Lelaki yang telah tersandar ke dinding itu, memberikan Hana peluang untuk melarikan diri.
            Dia mula membuang langkah menuju ke lif. Zafran yang tidak berpuas hati terus mengejar. Peluang yang ada tidak seharusnya disia-siakan. Sengaja dia menantikan peluang itu sejak selesainya sesi fotografi tadi. Kalau tidak dimanfaatkan sekarang, bila lagi peluang seperti itu akan muncul?
            Hana yang ketakutkan mula membuat keputusan untuk menggunakan anak tangga. Zafran yang terlebih dahulu muncul mula menarik tangan gadis itu dari terus melangkah.
            “Tunggulah dulu. Sekaranglah masa yang sesuai untuk I bagi autograf tu. Special untuk you sayang. Come on!Jangan macam ni..,” Zafran mula tertawa. Kini gadis itu sudah pun berada di dalam pelukannya.
            Pap!!Hana melayangkan tamparan sekuat hati di pipi kiri lelaki itu dengan tangan kanannya. Zafran yang sedikit terkejut mengusap-usap pipinya.
            “Nampaknya kau nak main cara kasar, ya?Kalau macam tu, fine...” Kedua-dua tangannya mula naik memegang bahu Hana. Gadis itu ditolak ke dinding.
            “Lepaslah!Tolonglah Zafran!Jangan buat saya macam ni!.” Hana mula meraung. Hanya tangannya yang kini menjadi pemisah di antara wajahnya dengan wajah lelaki itu.
            Rayyan yang sedang memicit pangkal lehernya terkejut dengan drama yang tersaji di depan mata sebaik pintu lif terbuka di aras 16 itu. What the...eii!Agak-agaklah kalau nak bermesra sekali pun, isy!
            “Lepaskan saya Zafran!Tolonglah!.” Suara perempuan itu menusuki deria pendengaran Rayyan. Ini bukan kes suka sama suka kan?Pintu lif yang hampir tertutup di tahan dengan tangan. Dia mula melangkah keluar.
            Bahu lelaki yang sedang membelakanginya itu ditarik dan sebiji penumbuk diberi secara percuma.
            “Orang tak nak jangan dipaksa.” Briefcase dan kot yang dipegang mula diserahkan kepada Hana. Lengan baju mula disenteng.








8 comments:

  1. Apa la Zafran tu..entah apa2 entah. Nasib baik penyelamat sampai. Will patiently waited ur next entry ;)

    ReplyDelete
  2. Dear Cik Writer, love this story......rasanya dah jatuh cinta dgn cerita ni. Do continue ye!

    ReplyDelete
  3. hero dah dtg menyelamatkan Hana.. hehe ^^

    ReplyDelete
  4. wah..tq korang semua yang sudi tinggalkan komen;-) tu la Hannah, si Zafran yang suka membuli since diaorang student..IDA, tq sudi bagi komen..baby mio yang setia, tq once again..and Miss imaginative, tq ye!

    ReplyDelete
  5. Best. Bila nak up new n3 sis? :D

    ReplyDelete
  6. Silap besar baca entry akak!!! mana nak ku cari novel tu???tak lena tidur ku selagi tak tau ending..

    ReplyDelete

EH, EH..ADA ORANG NAK BAGI KITA KOMEN?YEAYYY!!!