Thursday, 6 February 2014

DIA...MIKHAEL 4


4
            Mimpi yang aku alami semalam bermain semula di dalam kepala. Apakah kerana aku ni banyak sangat berfikir sepertimana yang dikatakan oleh Aisyah?Kalaulah betul pun aku rasa tak ada salahnya aku berfikir dan mengagumi kekuasaan Allah di muka bumi ini.
            Biar apa pun yang berlaku, semua itu mendapat izin dari Allah, itu yang selalu ustaz tekankan sewaktu sesi pembelajaran Pendidikan Islam. Pernah Zaim bertanya kepadanya, kalau sihir itu melibatkan syaitan, mengapa boleh ada sesetengahnya ada yang menjadi tapi ada juga yang tidak?
Semua ini berkaitan dengan topik “Perkahwinan” sehingga membawa kepada cerita bagaimana kadang-kadang si suami atau isteri yang sanggup menggunakan sihir untuk mengikat pasangan masing-masing agar tetap bersama mereka atau terus menurut kata.
            “Sebab tu la ini semua kerja buat Allah S.W.T. Kalau jumpa bomoh yang handal sekalipun, guna jampi mentera yang hebat sekalipun, kalau Dia tak izinkan tak akan menjadi. Ini semua kita kena yakin, kerja Allah. Syaitan hanya menjadi medium untuk melakukan kerja-kerja sesat untuk terus menyesatkan manusia. Baik bomoh ataupun orang yang menggunakan khidmat, sebabnya dia meminta selain daripada Allah,” penerangan ustaz yang memang jelas sentiasa bermain di kepalaku.
            Aku yakin apa yang berlaku kepada aku sejak kebelakangan ini juga mendapat izin daripada Allah. Aku teringat mimpi aku mengenai budak yang aku nampak di bangsal basikal itu amat menakutkan. Tiba-tiba dia berpusing menunjukkan kepadaku wajahnya yang menggerunkan itu. Kedua-dua matanya tidak ada, hanya 2 lubang yang berwarna hitam dengan senyumannya yang menunjukkan darah yang keluar daripada mulutnya membasahi baju dan tudung sekolahnya.
            Aku cuba membuang imej budak itu jauh-jauh. Aku rasa berat hati nak terus mengayuh basikal menuju ke situ tapi kalau aku tak simpan basikalku di situ, di mana lagi?
Lebih kurang 3 meter dari bangsal basikal, aku memberhentikan basikal dan menjengah ke kawasan terbabit. Keadaan yang agak gelap menghadkan pandangan mataku.
“Pukul 6.45,” aku berbisik sendirian. Entah kenapa aku berasa seram apabila diingatkan kembali apa yang aku nampak di dalam mimpi semalam. Aku tak pernah berasa takut sebelum ni untuk terus meletakkan basikal ku di situ tapi pagi ni, lain macam yang aku rasakan.
            “Insya-Allah tak ada apa-apa,” aku memberikan semangat kepada diri sendiri. Aku turun daripada basikal. Masih lagi teragak-agak untuk memasuki kawasan berbumbung yang disediakan oleh pihak sekolah ini.
“Tawakkal je la,” aku mulakan dengan membaca bismillah di dalam hati. Lagipun kan hanya mimpi?Aku meyakinkan diri sendiri.
            Aku memerhatikan kepada sebuah basikal yang ada berhampiran dengan hujung tempat menyimpan basikal. Mataku dapat menangkap budak yang pernah aku tengok pada pagi Isnin lepas, budak yang menunjukkan kepadaku mukanya di dalam mimpi!
            Aku cepat-cepat mengunci basikal. Biarlah benda tu hanya berlaku di dalam mimpi. Janganlah dia menunjukkan wajahnya kepadaku di alam nyata!Aku melihat dia sekali imbas yang masih lagi setia duduk mencangkung di sis basikal tersebut.
Jantungku berdegup kencang apabila memikirkan sama ada dia betul-betul orang ataupun seperti yang aku nampak di bilik kaunseling pada hari tu!

            Aku berjalan pantas menuju ke kelas apabila mengenangkan semua itu. Kalau la betul dia bukan orang, tak mustahil dia akan menunjukkan wajahnya kepadaku seperti yang berlaku di dalam mimpi. Entah-entah muka yang lebih menakutkan!
Kalau la dia mengikutku dari belakang?Ish!Itu pula yang aku bayangkan sekarang ni.
            Aku menoleh ke belakang biarpun dah jauh meninggalkan tempat menyimpan basikal tersebut.
“Allah!,” hanya itu yang mampu aku sebut ketika terlanggar seseorang di hadapanku. Minta-minta janganlah cikgu. Mesti la aku malu dengan sikap cuaiku pagi-pagi macam ni.
            “Awak?,” aku terkejut apabila melihat pelajar lelaki yang sama yang bertembung dengan aku ketika aku hendak ke tandas. Jangan-jangan dia ni pun bukan manusia?
Aku memandangnya cuak ketika dia tunduk mengutip buku dan failnya yang berada di atas jalan. Tapak perhimpunan yang menjadi saksi kecuaian aku tadi sedikit lembap.
            Aku sempat melihat kulit buku latihannya yang sedikit basah.
“Ma..maafkan saya. Saya betul-betul tak sengaja,” aku meminta maaf. Masih lagi seperti kali pertama aku bertembung dengannya, aku membiarkan hanya dia yang tunduk mengutip semula buku-buku yang terlepas dari pegangannya.
            “Tak apa. Saya faham,” dia tersenyum. Sudahlah aku melanggarnya tadi, sempat pula aku fikirkan benda yang bukan-bukan pasal dia. Masakan hantu baik seperti dia?Senyuman pun manis!
“Awak..a..,” aku cuba menyusun ayat untuk bertanya. Persoalan siapa dia akan yang sering bermain-main di benakku sejak kali pertama bersua, mesti diselidik!
            “Saya Mikhael,” sopan dia memperkenal diri.
Aku mengangguk. Dia masih lagi tersenyum.
            “A..apa ya nak tanya tadi?Terlupa pulak,” aku tertunduk malu. Entah kenapa kelu pula lidah aku nak berkata-kata. Sedangkan banyak benda yang nak aku tanya kepada dia.
“Em..sa..saya Halida. Norhalida,” aku memaklumkannya.
            “Dah tahu,” dia tersenyum.
Dah tahu?Raut wajahku terus berubah. Macam mana dia tahu?Betul la dia ni pun bukan orang. Jelmaan yang nak menggganggu aku, seperti yang aku nampak di tempat menyimpan basikal tadi. Juga di bilik kaunseling!
            “Janganlah terkejut sangat. Kelakar awak ni,” dia ketawa.
Manis. Memang manis raut wajah pelajar lelaki  ni!Dagunya yang mempunyai lurah yang membuatkannya nampak seakan-akan terbelah, menambahkan lagi kemanisan pada raut wajahnya.
            “Tu..”dia menunjukkan kepada tudung sekolahku.
Aku tunduk melihat.
            Ya Allah, malunya!Memang la dia boleh tahu kalau aku dah pakai tanda nama di tudungku.
Mataku bertembung semula dengan matanya. Dia setia mengukirkan senyuman, sedangkan aku tersenyum kerana malu dengan sikapku yang kelam kabut pada pagi ni.
            “Saya pergi dulu,” dia berjalan menuju ke bangunan belakang sekolah. Betul tanggapan aku sebelum ni. Kelas dia terletak di belakang sekolah, kelas untuk pelajar-pelajar tingakatan 6 Rendah dan juga 6 Atas.
“Mikhael..,” aku tersenyum menyebut namanya. Sedap namanya, sama manis dengan tuannya juga!
            Setibanya di depan pintu kelas, aku membuka pintu yang dikunci. Perasaan seram yang bersarang di dalam diriku, terbang dibawa pergi apabila mengenangkan pelajar lelaki tadi.
“Mikhael,” sekali lagi aku menyebut namanya.
            Aku memetik suis lampau seperti kebiasaan. Melihat keseluruhan keadaan kelas yang masih lagi tak berubah, sama seperti hari semalam sewaktu aku, Asyraf dan juga Fakri yang menjadi orang terakhir meninggalkan kelas seperti kebiasaannya. Cuma yang berbezanya semalam, kami bertiga turut ditemani oleh Aliya, yang kelewatan kerana menunggu emaknya datang menjemput.
            Aku ke belakang ke kelas untuk mencapai penyapu, melakukan tugas yang  bukan tugasanku secara benarnya pada setiap hari. Aku menyanyi-nyanyi kecil, lagu “As long as you love me,” nyanyian kumpulan BSB yang menjadi kegemaranku.
Entah kenapa aku berasa cukup gembira apabila mengenangkan kejadian yang berlaku di tapak perhimpunan tadi. Kejadian yang membuatkan aku mengetahui nama dia.
            Aku mula menyapu dari bahagian belakang kelas, bermula dengan tempat duduk Amin yang bersebelahan dengan tempat duduk Aziz yang berhampiran dengan tingkap. Tempat mereka berdua memang tidak banyak menyusahkan aku berbanding tempat duduk si Khairul.
Boleh dikatakan setiap hari, ada saja kertas-kertas yang dibuangnya di bawah meja.
            Beberapa minit mula menyapu, bunyi enjin bas sekolah mengganggu sebentar kerjaku. Aku mengerling jam di tangan yang hampir ke pukul 7. Bolehlah aku bersarapan dengan Aisyah, sandwich yang aku bawa daripada rumah.
            Sandwich!Aku teringat bekas plastik yang berisi beberapa keping sandwich berintikan sardin yang dibuat emak pagi tadi. Bekal air teh aku juga turut tertinggal di dalam raga basikalku. Ni semua kelam kabut sangat mengenangkan mimpi budak perempuan tu malam tadi!
            Mesti kawasan tempat letak basikal tu masih lagi bergelap. Aku memikirkan apa yang hendak aku lakukan. Ah!Baik ajak Aisyah temankan sewaktu dia nak ke koperasi nanti. Tangan yang terhenti dari menyapu tadi, aku teruskan. Selesai meyapu di tempat duduk Mazirah dan Husna, aku ke depan. Sebuah pasu bunga kecil yang diletakkan di atas meja guru, aku angkat dan letakkan di atas meja Fauziah, tempat duduk yang paling hampir dengan meja guru.
            Aku mencapai pembersih habuk untuk menyapu meja guru. Walaupun tak banyak, sekurang-kurangnya aku berpuas hati setelah mengemas tempat duduk guru juga. Aku mengerling ke luar tingkap, melihat pelajar-pelajar yang berjalan memenuhi kawasan sekolah.
“Mikhael...,” aku tak dapat menghindarkan wajah manisnya yang tersenyum daripada ingatanku.
            Selesai mengemas meja guru, aku menyapu semula. Sedikit habuk aku kaiskan dengan penyapu sehingga ke bahagian depan kelas, berhampiran dengan tempat dudukku dan Aisyah agar memudahkan kerjaku untuk memasukkannya ke dalam penyodok sampah.
Penyapu yang berada di dalam genggaman hampir terlepas apabila aku terpandangkan 2 buah bekal yang berisi sandiwich dan juga air teh di atas meja.
            Aku yakin, aku tertinggalnya di dalam raga basikalku. Macam mana sekarang ni boleh ada?!Aku duduk di kerusiku, merenung kepada bekalku yang berada di atas meja. Kalau saja bekas-bekas ni boleh bercakap, pasti aku akan bertanya dan meminta penjelasan mereka.
            Aku menutup mata dan menarik nafas. Sudah, jangan difikirkan sangat. Aku mengingatkan diri sendiri. Aku bangun untuk menyambung semula kerjaku. Pantas pandangan mataku menangkap susuk seseorang yang seakan-akan berlari daripada meja guru.
“Siapa tu?!,” aku melihat, cuba mencari ke mana ia menghilang. Mataku melihat semula ke meja guru, pasu bunga sudah berada di situ semula!
            Aku tak dapat menghalang fikiranku daripada terus berfikir sewaktu berjalan menuju ke makmal Fizik yang terletak berhampiran dengan kantin dan juga bangunan yang menempatkan kelas-kelas tingkatan 6.
            Siapa pelajar lelaki itu bukan lagi menjadi tanda tanya kepada aku. Apabila aku memandang sekali imbas bangunan 2 tingkat itu untuk melintas ke makmal Fizik, mengingatkan aku kepada si dia yang memiliki senyuman yang manis. Aku turut tersenyum mengenangkan pertembungan kami yang memberikan aku peluang untuk mengetahui namanya.
            Selepas waktu Fizik pukul 10 pagi nanti, akan tiba waktu rehat. Bekal sandwich yang aku bawa dari rumah menjadi perkara utama yang bermain di dalam kepalaku sekarang.
“Ai, mengelamun ke?Sampai saya tanya pun tak berjawab?,” Aisyah menyiku aku.
            Fauziah, Mazirah dan beberapa lagi kawan sekelas yang berjalan di hadapan kami menoleh ke belakang.
“Mengelamun?Siapa?Siapa?,” pantas Fauziah bertanya.
            “Mesti la dia ni. Siapa lagi,” Aisyah memaut bahuku.
“Ha, ni mesti ingatkan seseorang ni,” Aliya yang berada di depan turut menyertai perbualan.
            “Ingatkan siapa?Fakri ke?,” Nadirah pula mencelah.
Aku hanya mendiamkan diri. Tak berminat untuk melayan apa yang diperkatakan. Lain benar dengan apa yang sedang aku fikirkan.
            “Ha, betul la tu. Mamat tu kan?Tu ha, dia ada kat depan. Dah sampai pun kat makmal. Sabar la. Dah tak jauh pun,” kata-kata sinis Fauziah meletuskan ketawa mereka.
            Langsung tak ada kaitan dengan Fakri, nak saja aku suarakan perkara ni, tapi bukannya mereka akan faham. Nanti cerita yang lain pula bakal timbul.
Aisyah memegang tanganku.
            “Kenapa ni?Ada masalah?.” Aku memerhati mereka yang dah berjalan agak jauh meninggalkan aku berdua dengan Aisyah.
“Tak ada apa-apa la,” aku berbohong. Masakan aku nak menceritakan perkara yang berlaku pagi tadi?Kalau aku menceritakan perkara yang sebenar pun, belum tentu dia akan mempercayainya. Tak kan la bekal makanan dan airku boleh berjalan masuk sendiri ke dalam kelas setelah aku tertinggal di dalam raga basikalku?
            Lepas tu, kejadian yang kedua. Belum sempat aku nak tenangkan diri sendiri kerana terkejut melihat bekas tu yang sudah berada di atas meja, ternampak pula susuk seseorang yang pantas meninggalkan meja guru yang berada berhampiran tingkap tu. Pasu bunga yang aku terlupa nak letakkan kembali di atas meja setelah aku alihkan, dah pun berada di situ balik.
Nak ke percaya si Aisyah ni kalau aku ceritakan pun?
            Aku melirik kepadanya yang turut mendiamkan diri. Agaknya dia cuba memikirkan apa yang bersarang dibenakku pada ketika ini.
“Saya bawa sandwich hari ni. Nanti kita makan sama-sama tapi balik nanti, saya nak singgah kat pusat sumber dulu. Nak pulangkan ni..,” aku menunjukkan buku soalan latihan Biologi yang turut dibawa bersama-sama dengan buku eksperimen Fizik.
            “Ok. Saya pun nak singgah kat koperasi. Kalau macam tu, makan dalam kelas lagi la kita hari ni?,” Aisyah bertanya kepadaku.
“Ya la. Eleh, macam la tak biasa pulak,” aku mencuit pinggangnya. Dia ketawa.
            Aku mengerling sepintas lalu kelas tingkatan 6 di tingkat 2.
“Mikhael!.”

            “Apa dia?,” Aisyah bertanya sewaktu kami menjejakkan kaki ke dalam makmal Fizik tersebut.
“Apa?,” aku bertanya kembali.
            “Tadi tu. Apa yang awak sebut?Saya dengar macam sesuatu yang awak cakap,” Aisyah merenungku.
Ish!Telinga lintah betul la si Aisyah ni. Masakan sebutan yang perlahan itu pun dia boleh mendengar.
            “O..tu. sandwich!,” aku berbohong lagi.
“Amboi!Tak kan la dah lapar?,” dia tersenyum.
            “Ya la. Pagi tadi saya tak sempat nak makan apa-apa pun,” aku mengenangkan air teh yang sempat aku minum seteguk dua.
“Ala, bukan pagi ni je. Pagi semalam, 2 hari lepas, 3 hari lepas pun sama kan?Dah keluar rumah awal-awal. Apa salahnya kalau awak keluar...em..dalam pukul 7 ke?,” Aisyah bertanya.
            “Amboi-amboi!Senangnya cakap,” aku mencubit lengannya.
Dia ketawa. Makmal Fizik yang masih kosong dengan kedatangan guru yang mengajar, menjadi tempat berbual bagi kami seisi kelas. Riuh-rendah dengan suara 19 orang pelajar yang mengisinya. Saling bertingkah-tingkah dan disertai dengan gelak ketawa daripada pelajar lelaki.
            “Kan saya ni kayuh basikal tu lambat-lambat. Kalau pukul 7 baru nak keluar rumah, awak boleh bayangkan pukul berapa saya sampai?,” aku pula bertanya kepadanya.
            “Em...tah-tah pukul 8 tak?,” sekali lagi Aisyah ketawa, dituruti aku.
“Pandai la awak. Selambat-lambat saya pun tak la sampai ke tahap macam kura-kura!,” aku melayangkan lagi cubitan di lengannya.
            Meja makmal kami berdua yang turut dikongsi oleh Khairul dan Fakri bertambah bingit dengan gelak ketawa mereka berdua apabila mendengarkan jawapan aku.
“Woi, cikgu datang tu!,” Asyraf menunjukkan ke luar. Serentak dengan itu, seisi kelas memandang ke luar, melihat Cikgu Syamsiah yang sedang berjalan pantas menuju ke makmal.
            Mungkin dia ada hal yang melambatkan kedatangannya seperti biasa ke sini.
Aisyah yang masih lagi tersenyum membangkitkan geram aku kepadanya.
            “Gelak tu gelak juga. Eksperimen yang hari tu dah siap?,” aku mengingatkannya.
“Yang pasal getaran dalam air tu?,” dia bertanya kembali.
            “Ya la. Yang mana lagi. Tu la, dalam kepala tu asyik ingat pasal kura-kura je,” aku memperlahankan suara apabila Cikgu Syamsiah melangkah masuk ke dalam makmal.
Aisyah menyiku aku.
            “Assalammualaikum cikgu!,” suara Zaim yang memberikan salam mewakili kami terus mematikan sisa-sisa suara yang masih kedengaran biarpun tidak sekuat tadi. Zaim, ketua kelas akan memberikan salam sebagai tanda, sebentar lagi kelas yang telah diisi dengan kehadiran cikgu akan dimulakan pada bila-bila masa.
            Semua yang berdiri sebagai tanda hormat kepada cikgu, duduk semula setelah Cikgu Syamsiah menjawab salam. Aku memandangnya yang sedang sibuk menatap buku nota yang berada di depannya.
            “Awak..,” perlahan suara Fakri memanggil. Aku melihatnya.
“Saya ke Aisyah?,” aku meminta kepastian.
            “Awak la. Awak yang terdekat kan?,” dia menunjukkan kepadaku.
“Kenapa?.”
            “Biar lambat macam kura-kura, asalkan selamat!,” Fakri menegakkan ibu jarinya.  
            “Awak nak pergi koperasi kan?,” aku bertanya kepada Aisyah yang sibuk mencuci tangan di sinki.
“A’ah. Nak pergi jumpa si Devi sekejap. Awak pun memang tak balik kelas lagi kan?.”
            “Pusat sumber. Nak pulangkan buku tu,” aku mengemas buku ekperimen dan nota Fizik di atas meja. Pen dan juga pensil yang berselerak, aku masukkan semula ke dalam kotak pensil aku yang berbadan Garfield tu.
“Eh, ni bukan aku punya,” aku tersedar pen yang berwarna biru yang sudah berada di dalam kotak pensilku.
            Aku dan Aisyah yang menggunakan pen berwarna hitam memang tak kan kisah kalau tercampur aduk alat-alat tulis kami berdua, tapi aku yakin ini memang bukan milik aku atau pun Aisyah.
            “Khairul, pen awak ke?,” aku bertanya.
“Apa la. Ni apa?,” dia menggoyang-goyangkan pen yang sedang berada di dalan tangannya. Aku melihat pen yang ditunjukkannya.
            Betul juga. Dari tadi dia asyik menulis, masakan aku tak boleh nampak. Kalau la dia tak ada pen, pasti dia akan meminta daripada aku mahupun Aisyah seperti kebiasaannya. Tak pun, yang selalu menjadi mangsanya juga adalah Fakri yang turut berada di dalam kumpulan ni.
            “Bukan saya. Ni,” Fakri yang seakan-akan mengerti maksud pandanganku terus menunjukkan pennya, sebelum sempat aku membuka mulut untuk bertanya.
“Ala, simpan je la. Entah-entah dah memang ada dalam bekas tu dari rumah, tapi awak yang tak sedar,” Fakri bersuara.
            Dari rumah?Mungkin juga. Aku dah malas nak berfikir banyak. Lebih-lebih lagi perkara-perkara yang akan membuatkan aku menjadi semakin buntu setelah tidak menemukan jawapan ataupun penjelasan yang logik untuk diterima akal.
            Entah kenapa semakin pelik aku rasakan. Aku cuba membuang perasaan takut yang bersarang di dalam hati.
Cikgu Syamsiah yang telah meninggalkan kelas sebaik kelas tamat sempat berpesan kepada kami yang menjadi kumpulan terkahir untuk mengemaskan meja dan peralatan yang telah digunakan.
            “Sudah?,” aku bertanya kepada Aisyah yang datang semula ke tempat duduk.
Dia hanya mengangguk sambil tersenyum.
            “Wah!Awak tolong kemaskan?,” dia bertanya.
“Habis tu, ingat semua pen dengan pensil ni lompat masuk sendiri?,” aku menunjukkan kepada kotak pensilnya yang berwarna biru tu.
            “Jom la!Nanti nak makan lagi,” aku mengingatkannya.
“Saya beli air. Nanti kita jumpa kat dalam kelas,” Aisyah mencapai buku-bukunya.
            “Nak pergi mana?,” Fakri bertanya.
“Pusat sumber. Nak pulangkan buku,” aku memaklumkannya.
            “Tunggu, tunggu. Saya pun nak pulangkan buku. Boleh la jalan sekali,” pantas Fakri mengemas buku-bukunya yang masih lagi berselerak.
“Nak pulangkan buku ke saja cari alasan?,” Khairul yang sibuk menulis sempat mendengar perbualan kami.
            Aisyah menyiku aku sambil mengangkat keningnya.
Aku menyikunya kembali, mengerutkan muka tanda tidak suka dengan sikapnya.
            “Betul la, ni buku ni,” aku melihat buku soalah latihan Sejarah yang ditunjukkannya.
“Jom la,” aku dan Aisyah mengikut Fakri yang mendahului.
            Khairul yang masih lagi sibuk menulis di dalam buku ekperimennya bingkas bangun.
“Tunggu la!Tak kan nak tinggalkan aku kat sini kot,” dia mencapai buku-bukunya yang berada di atas meja.
            “Awak pun nak ke perpustakaan ke?,” aku bertanya. Tak kan la semua sibuk nak memulangkan buku hari ni juga!
“Tak la. Nak pergi koperasi. Nak beli liquid paper, dah habis,” dia menunjukkan botol liquid paper yang berada di dalam tangannya.
            “Koperasi?,” serentak aku dengan Fakri bertanya. Kami berdua saling berpandangan dan tersenyum.
“Nak beli liquid paper ke saja nak cari alasan?,” Fakri pula memulangkan paku buah kerasnya.
            “Hah?,” memek muka Khairul menunjukkan dia tak faham.
“Boleh pergi dengan Aisyah la. Dia pun nak pergi sana, jumpa Devi,” aku pula menyiku lengannya yang berada di sisiku.
            Merona merah muka Aisyah. Baru dia tahu apa yang aku rasa tadi, hehe...
“Oh, macam tu, ok je,” Khairul yang seakan-akan tidak faham, mengiyakan apa yang dikatakan oleh aku dan Fakri.
            “Jom la,” sekali lagi Fakri bersuara.
Setibanya di kantin, aku danFakri harus menukar haluan menuju ke perpustakaan, manakala Aisyah dan Khairul pula singgah di kantin untuk membeli minuman dan makanan ringan.
            “Selalu awak ke Pusat Sumber ni?,” Fakri bersuara sewaku kami sama-sama melangkah menaiki anak tangga.
“Bergantung la. Kalau selalu pinjam buku, selalu juga la.” Fakri tersenyum.
“Sama la dengan saya, tapi dulu awak kerap kan datang sini?.”
“Dulu?,” aku memandangnya cuak.
“Maksud saya tahun lepas. Asal waktu rehat, mesti awak kat sini. Orang lain makan, awak kat sini. Dalam 10-15 minit sebelum rehat habis, baru awak keluar.”
            Aku terkejut dengan kata-kata Fakri. Seakan-akan dia tahu apa yang aku lakukan.
“Macam mana awak...”
            “Sebab saya pun selalu kat sini dulu. Waktu rehat saya banyak habiskan kat sini. Sebab tu nampak awak tapi awak je yang tak perasan saya,” aku mengangguk mendengar penjelasannya.
“Ya la. Kita daripada kelas lain yang digabungkan. Macam mana nak perasankan?,” tambahnya lagi.
            Memang betul apa yang dikatakannya tu. Kelas kami yang sudah menjadi 19 orang pada tahun ni membuatkan kami lebih mula mengenali dan rapat di antara satu sama lain.
Kalau tidak, jangan katakan nak berjalan berdua begini dengannya ke perpustakaan atau ke mana saja, nak bertegur sapa pun tidak walaupun kami satu kelas. Masing-masing hanya melakukan kerja masing-masing.
            “Walaupun awak tak perasan tapi saya nampak awak. Ya la, pelajar cemerlang. Mesti la jadi tumpuan. Saya ni siapa la,” tersenyum Fakri menuturkan kata-katanya. Bagiku dia hanya merendah diri. Masakan dia tak menyedari kebolehannya, yang menjadi pelajar terbaik Biologi dan Bahasa Inggeris.
            “Awak pun apa kurangnya. Tu, Biologi dengan Inggeris,” aku mengingatkannya.
“Tapi awak lagi hebat. Kimia, Bahasa Melayu, Sejarah,” dia mengira-ngira dengan jarinya.
            “Dah la. Nak kira, nanti pun boleh,” aku menunjukkan kepada perpustakaan sebaik sampai di depan pintunya.




4 comments:

  1. adikku asyu yang sudi lagi tinggalkan komen..tq soooo much!!! siapa mikhael, kenalah tungguuu, hehe..

    ReplyDelete

EH, EH..ADA ORANG NAK BAGI KITA KOMEN?YEAYYY!!!