Saturday, 15 February 2014

DIA...MIKHAEL 5


5
            Selesai membaca surah Yasin, aku berdoa. Semoga apa yang bakal aku lalui, akan dipermudahkan oleh-Nya. Aku memohon biarlah keluarga aku juga dijauhkan dari segala musibah dan perkara yang boleh mendatangkan dukacita.
Sejadah yang menjadi alas, aku lipat dan aku biarkan di lantai di dalam bilik aku yang terhamparnya permaidani, yang kadang-kadang turut menjadi tempat belajarku selain daripada katil.
Aku mencapai jadual waktu untuk aku mengetahui buku-buku yang harus aku bawa untuk esok.
“BM,” aku tersenyum melihat subjek kegemaranku tertera di dalam jadual.
            Pantas aku bangun menuju ke meja untuk mencapai buku teks Bahasa Melayu dan juga buku kompenen Sastera yang juga turut aku gemari. Aku melihat catatanku yang dilekatkan di atas meja.
“Esei,” aku melihat catatanku. Aku terus teringat karangan yang dikehendaki oleh Cikgu Mokhtar untuk esok. Karangan mengenai sebuah filem yang pernah ditonton dan aku mesti menghuraikan apa nilai-nilai moral yang boleh didapati daripada filem tersebut.
            Aku mengeluarkan kotak pensil Garfieldku daripada beg sekolah. Terus aku mencapai pen untuk menyambung eseiku yang terbelengkalai separuh jalan. Aku tersenyum apabila memerhatikan tak banyak kerjaku yang perlu dihabiskan.
“Buat air dulu la,” aku melepaskan pen di tangan.
            Semuanya dah siap, kecuali yang tu je. Aku berkira-kira di dalam fikirkanku dan cuba mengingati mana-mana subjek untuk esok yang memerlukan kerja rumah untuk disiapkan. 
“Dah nak tidur ke?,” suara mak bertanya sebaik terpandangkan aku keluar melangkah keluar dari bilik.
            “Tak la. Nak buat kerja rumah sikit. Ni nak buat air,” aku sempat melihat kaca TV yang sedang menayangkan filem Allahyarham Tan Sri P.Ramlee, Seniman Bujang Lapok. Langkahku yang hendak diatur menuju ke dapur terhenti di ruang tamu.
            “Kata tadi nak buat air?,” ayah memandang aku.
“Nanti la. Filem ni best!,” aku ketawa melihat keletah Sudin yang pergi menghadiri ujibakat untuk menjadi pelakon. Lain yang disuruh, lain yang dia buat tapi kelakar.
            “Ingat, tadi kata ada kerja rumah,” suara mak pula mencelah.
“Ya, orang ingat la,” aku terus menonton sehingga iklan ditayangkan.
            Aku menuju ke dapur. Mak, ayah dan 2 orang adik aku masih lagi setia menonton TV.
“Kan best kalau aku pun dapat tengok,” aku mengeluh. Kerja rumah mestilah diutamakan.
            “Nak buat air apa ya?,” aku melihat balang yang berisi teh dan juga milo. Sedang memikirkan air apa yang hendak aku buat untuk basahkan tekak.
“Teh. Kan awak suka teh,” dekat benar suara tu dengan aku.
            Pantas aku menoleh ke belakang, melihat dapur yang tidak berpenghuni melainkan aku.
Macam mana benda tu boleh tahu aku suka teh?Aku teringatkan bekalku pagi tadi, yang boleh berada di dalam kelas. Kalau la benda yang sama mengacau, mestilah dia boleh tahu apabila melihatkan air teh tu yang berada di dalam botol airku.
            Aku terus mencapai balang teh. Kalau la benda itu tidak memberikan jawapan sekalipun, memang aku akan buat air ni kerana memang ini yang menjadi kegemaranku.
Selesai di dapur, aku berlalu ke bilik. Cemburu juga melihat adik-adik aku yang terkekeh-kekeh ketawa melihat filem Allahyarham Tan Sri P.Ramlee di TV.
            Boleh dikatakan semua filem allahyarham yang berunsur komedi, semuanya aku suka. Semuanya aku dah pernah tonton dan memang aku tak jemu untuk melihatnya berulang-ulang kali.
            Aku terus menuju ke meja belajarku untuk meletakkan mug yang berisi air teh suam. Bungkusan kecil yang berisi biskut juga turut aku bawa bersama. Aku melihat katil yang berselerak dengan buku-buku yang aku ambil dari mejaku tadi untuk dimasukkan ke dalam beg sekolahku.
            “Nanti la,” aku menarik kerusi. Perlahan aku menghirup air teh suam yang berada di dalam mug. Aku tersenyum kerana memang hanya air ni yang boleh membuatkan aku merasa tenang, biarpun tak banyak.
Bungkusan yang berisi biskut aku buka. Satu biskut coklat aku capai. Mataku terus meniti semula baris-baris ayat yang dah ku tulis di dalam buku karangan. Filem “Armagedon,” yang menjadi pilihanku cuba aku ingati semula.
            Aku melihat ke luar tingkap. Langsir yang masih tersingkap kemas seolah-olah memanggil aku untuk menghampirinya.
“Cantiknya!,” aku terpesona melihat bintang-bintang di langit. Biarpun bayang bulan sedikit terlindung pada malam ni, tapi bintang-bintang yang memang tak terkira jumlahnya itu tetap nampak berseri.
            “Ya, Independence!,” aku memetik jari apabila teringatkan nama salah sebuah kapal angkasa yang terdapat di dalam filem itu. Aku pantas bergerak semula ke meja dan mencapai pen yang dari tadi tak bersentuh.
            Biskut yang masih separuh aku letakkan di atas meja berhampiran mug.
“Pengorbanan..,” aku membebel seorang diri memikirkan nilai-nilai moral yang perlu aku tuliskan, sambil tangan terus menyambung menulis mengenai sinopsis filem tersebut.          
            “Ish!Pen ni waktu-waktu ni juga nak buat hal,” aku mengetuk pen tu beberapa kali ke meja. Aku cuba menconteng-conteng di atas kertas kosong tapi tak juga berhasil. Sah, dah habis dakwat.
Aku menyeluk tangan ke dalam kotak pensilku, mencapai mana-mana pen yang masih ada.
            Aku meneruskan semula ayat-ayat yang terhenti. Hampir 2 rangkap aku menulis, aku mencapai semula mug yang berisi air teh. Sesekali aku membaca semula ayat-ayat yang dah tertera di dalam buku karangan.
Jantungku berdegup kencang sebaik terpandangkan pen yang berada di atas meja. Tadi tu kat makmal...
            Ya Allah, betulkah apa yang aku nampak ni?Aku cuba mengingati kembali apa yang berlaku di makmal. Aku yakin apa yang aku nampak. Memang pen yang selalu aku gunakan berwarna hitam dan pen yang tiba-tiba muncul di dalam makmal, yang berada di atas bukuku tadi berwarna biru.
            Aku mencapai pen tu. Aku membelek-beleknya. Kenapa sekarang boleh bertukar dakwatnya menjadi hitam, seperti yang selalu aku gunakan?Aku cam benar alat-alat tulisku. Pen ni walaupun tidak pernah nampak dan tidak ada pula jenamanya, memang bukan pen kepunyaanku.
“Jangan fikir banyak sangat,” kata-kata Aisyah bermain semula di benakku.
            Aku terus menulis menggunakan pen tersebut, biarpun memang aku tak boleh berhenti daripada terus berfkir apa sebenarnya yang sedang berlaku di dalam hidupku. Setidak-tidaknya, apa yang sedang berlaku sekarang.
Aku terus menulis sehingga cukup 2 muka surat. Cikgu Mokhtar memang menggalakkan kami semua untuk memenuhui 2 muka surat untuk karangan yang dibuat.
“Dah pukul 11,” aku mengerling jam loceng. Aku mengeliat untuk menghilangkan lenguh-lenguh badan. 
            “Kalau kat katil kan lagi best,” aku menjeling ke katil yang masih bersepah dengan buku-buku. Sebentar lagi boleh la aku masukkan semua buku-buku tu.
Aku menyemak sekali lagi karanganku, dari ayat yang pertama sehingga ayat yang terakhir.
            “Minta-minta cikgu kata ok,” aku tersenyum. Aku membelek semula karangan-karanganku yang lepas. Markah di antara 70-90 membuatkan aku tersenyum sekali lagi.
“Matematik,” perlahan suara yang datang dari belakangku.
            “Siapa?!,” aku menoleh ke belakang.
Diam. Tidak ada jawapan yang aku dapat. Keadaan sepi. Hanya sekali-sekala kedengaran suara ketawa keluargaku yang berada di ruang tamu.
            Aku mengadapkan semula pandangan ke meja belajar. Perasaan yang tenang tadi berkocak kembali.
Aku menarik nafas perlahan-lahan. Adakah aku yang banyak berfikir atau sememangnya betul ada sesuatu di sisiku?
            Kata-kata Aisyah berperang dengan perasaan ingin tahuku. Betulkah cakap Aisyah, aku ni yang terlampau banyak fikir?
“Matematik,” sekali lagi suara tu kedengaran.
            Aku menoleh semula ke belakang. Tidak ada sesiapa. Hanya aku seorang yang berada di dalam bilik.
“Masakan kita boleh melihat mereka yang bertubuh halus,” tiba-tiba kata ustaz bermain semula.
            Halus?!Ya Allah, jauhkanlah aku daripada makhluk-makhluk ni. Suara yang mengatakan kepadaku tadi membuatkan aku terfikir.
            Aku mencapai buku latihan Matematik yang dah aku susun di atas meja bersama buku kompenen Sastera untuk dimasukkan ke dalam beg bersama-sama buku-buku yang lain yang masih berada di atas katil.
            “Histogram!,” aku menepuk dahi. Aku mencari di mana letaknya kertas graf  yang aku perlukan untuk melukis carta tersebut. Mujurlah jalan kiranya dah aku siapkan, hanya tinggal nak melukis cartanya sahaja.
            Sebaik menemukan buku graf, aku mengira carta-carta yang perlu aku lukis.
“10?!,” aku seakan-akan tak percaya. Aku melepaskan keluhan. Penat la macam ni tapi salah aku juga. Cuai.
            Aku mencapai mug. Biskut coklat yang separuh tu tak berjaya membuatkan tanganku untuk mencapainya semula.
Aku meneruskan kerja-kerjaku. Mata yang hampir layu aku gagahkan juga apabila terkenangkan Cikgu Khalida yang mengajar subjek berkenan. Dia memang guru yang baik. Cikgu Khalida langsung tak kisah kalau perlu menjelaskan satu-satu topik tu berulang kali.
            Aku menguap beberapa kali. Kadang-kadang aku tersenyum sendirian, lucu dengan histogram yang aku lakarkan, berbeza dengan jawapannya. Tanganku berperang dengan mata yang hampir tertutup.
            Aku menggosok-gosok mata.
“Pukul berapa ni?,” aku mengerling jam loceng. Dah pukul 3 pagi.
            “Apa la,” aku menepuk muka sendiri. Mujurlah aku terjaga. Aku teringatkan jam loceng yang belum aku kunci. Kalau tidak mesti aku akan lewat bangun pagi nanti.
            Aku mengeliat ke kiri dan ke kanan. Malas benar nak aku bangun, meninggalkan bantal dan selimut. Kadang-kadang mataku hampir tertutup semula.
Matematik?Katil?
            Aku terus bangun dari pembaringan. Macam mana aku boleh tidur atas katil?Perkara terakhir yang aku ingatkan ialah aku sedang melukis histogram di meja. Macam mana pula aku boleh ada atas katil?
Aku memandang sekeliling.
            Lampu bilik sudah dipadamkan. Bilikku hanya diterangi cahaya lampu daripada meja belajarku. Aku memicit dahi beberapa kali. Apa ni?Aku tak faham!
Selimut yang tadi menyelimutiku juga menimbulkan tanda tanya. Mustahil!
            Aku melihat beg sekolahku yang berada di kerusiku. Aku bangun menuju ke meja.
Beg sekolahku dah siap dipenuhkan dengan buku-buku teks. Aku melihat ke katil sekali lagi.
            Aku ke yang buat semua ni sebelum tidur?Ke aku yang tak ingat?Tak kan la...
Aku melihat kipas angin yang ligat berpusing. Aku yakin, memang aku tak hidupkan suis kipas angin sewaktu sedang menyiapkan kerja rumah, tapi sekarang ni kipas angin sibuk meniupkan angin yang membuai tidurku tadi.
            Aku merenung mug yang dah tertutup kemas dengan penutupnya. Ke mana hilangnya biskut aku yang separuh tu?
Aku mencari di atas meja. Memang aku makan tak habis biskut tu.
            Aku tunduk melihat ke dalam bakul sampah yang berwarna biru. Ada di situ!Mustahil aku yang buangkan kerana aku letakkan di atas meja.
Aku duduk di lantai sambil memegang bakul tu. Apa yang berlaku sebenarnya ni?Aku betul-betul keliru.
            Mataku yang minta ditutup semula membuatkan aku mencapai jam loceng yang berada di atas meja.
            “Dah berkunci?!,” aku terkejut. Apa sebenarnya yang berlaku ni?Tak kan la aku yang buat semua ni tapi aku sendiri yang tak sedar, atau mungkin tak ingat?
Aku bukan jenis yang cepat terlupa tapi sejak akhir-akhir ni, perkara-perkara macam ni membuatkan aku menjadi keliru.
            Aku mengerling sejadah yang dah tersidai di tempatnya semula. Aku yakin sejadah tu aku biarkan di atas permaidani selepas habis aku menunaikan solat Isya dan membaca surah Yasin.
            “Tidurlah,” mataku yang dari tadi meminta ditutup semula membuatkan aku merebahkan badan di atas permaidani. Malas nak menuju ke katil mengenangkan hanya tinggal lebih kurang 3 jam untuk aku menutup mata.
            Kelibat seseorang yang berada di sisi meja belajarku membuatkan mataku terbuka semula. Mataku pantas melilau mencari kelibat yang mencuri pandanganku sebentar tadi.
“Tak ada apa-apa pun,” aku mengiring ke kanan, membelakangkan meja belajarku.
            “Assalammualaikum,” telingaku dapat mendengar suara yang memberikan salam. Bercampur dengan lena yang datang. Ke hanya aku yang bermimpi di saat-saat ni?
            “Tak mau bawa bekal hari ni?,” mak bertanya sewaktu aku mencapai cawan yang dah berisi air teh.
“Tak pa la mak. Hari ni tak payah,” aku menghirup perlahan-lahan air teh yang masih suam.
            “Kalau nak mak boleh sendukkan nasi lemak tu. Sambal bilis, akak suka kan?Telur rebus pun ada ni,” mak yang sibuk mengupas kulit telur seakan-akan memancing minatku.
“Boleh la,” aku tersenyum mengenangkan bekal yang akan ku kongsi dengan Aisyah seperti selalu.
            “Nak bawa lagi satu ke untuk Syah?,” mak yang dah habis mengupas kulit telur tu mencapai timun pula.
“Tak payah mak. Selalu orang kongsi je dengan Syah,” aku masih mengirup air teh yang masih suam.
            “Ayah mana mak?.”
“Surau,” mak menjawab ringkas.
            Aku hanya mengangguk. Betul juga. Kalau dah tak ada kat rumah pagi-pagi ni, mestilah ayah dah ke surau untuk sembahyang Subuh.
            “Nah, bawa elok-elok.”
Aku menyambut bekal yang mak hulurkan.
            “Sekali dengan air juga?,” aku membelek-belek botol air.
“Dah alang-alang bawa sekali la,” mak seakan-akan memahami perangai aku yang keberatan untuk membawa sekali botol air tu.
            “Dulu boleh je akak bawa,” mak tersenyum.
“Dulu kat sekolah rendah lain. Sekarang nak beli kat kantin pun boleh.”
            “Tapi tak samakan?,” mak menduga.
“Hehe...betul-betul. Kalau sama dah lama tak bawa ni,” aku menunjukkan kepada botol air tu.
            “Macam-macam la akak ni. Selalu awal akak pergi tapi hari ni...tengok, jam dah pukul berapa?.”
“Saja nak pergi lewat sikit.”
            “Kalau macam tu makan la dulu nasi lemak. Sempat lagi,” mak bangun mencapai satu pinggan.
“Tak payah la mak. Nanti kat sekolah orang makan la dengan Syah,” aku menghalang mak yang dah menyendukkan nasi lemak.
            “Betul ni?,” mak memandang aku.
Aku mengangguk sambil terus menghabiskan air teh yang masih berbaki.
            “Betul. Lagipun orang dah nak pergi dah ni,” aku berjalan menuju ke ruang tamu untuk mencapai beg sekolah.
Aku melihat ayah yang sedang berjalan balik dengan Pakcik Razali. Rancak mereka berdua berbual-bual.
“Dah nak pergi dah?,” ayah bertanya sewaktu aku menyorong basikal.
Aku mengangguk. Pakcik Razali tersenyum kepadaku.
            “Dah tingkatan berapa sekarang?.”
“Tingkatan 5, pakcik,” aku tersenyum.
            “Pergi dulu ayah, pakcik,” aku berbahasa sebelum mula mengayuh.
Aku melihat langit yang tidak gelap seperti selalu. Hampir cerah.
            “Patut la,” aku melihat jam di tangan yang menunjukkan hampir ke pukul 7.
Biarpun aku bangun awal tadi setelah dibangunkan oleh bunyi jam loceng, yang pastinya bukan dikunci oleh aku, tetapi aku sengaja bertolak lewat hari ni. Tak sanggup aku nak terus berhadapan dengan peristiwa-peristiwa aneh di sekolah tu.
            Aku mengayuh basikal perlahan-lahan, seperti kebiasaannya juga. Aku tak perlu bimbangkan kelas yang berkunci kalau-kalau rakan-rakan sekelasku yang datang awal dah pun sampai ke sekolah sekarang ni. Kan ada si Asyraf yang memegang kunci pendua?
            Aku tersenyum. Tenang sekali pagi ni. Biarpun fikiranku masih tak dapat berhenti daripada memikirkan siapa yang mengemas buku-buku aku yang berselerak di atas katil?Malah, siap dimasukkan ke dalam beg sekolahku. Mug aku juga tertutup kemas.
            Bukan setakat itu, pagi tadi sewaktu aku terjaga pun, kepalaku sudah dialas dengan bantalku yang berwarna merah jambu tu. Kalau la aku yang mencapai bantal tu, aku yakin selimut masih lagi berada di atas katil apabila aku merebahkan badan di atas permaidani.
Kipas angin yang bertiup ke arahku juga membangkitkan keraguan di hatiku.
            Aku yakin. Malah, amat-amat yakin bahawa bukan aku yang buat semua ni tapi kalau aku ceritakan kepada mak dan ayah, pastinya mereka tak akan percaya. Hanya aku yang berada di dalam bilik. Tidak ada orang lain. Jadi, siapa punya kerja kalau bukan aku?Itu kalau diikutkan logik akal.
            “Entah la,” aku menghela nafas.
“Ya Allah!Garfield,” aku memberhentikan basikalku. Pantas aku turun daripada basikal untuk memeriksa beg sekolahku yang tergalas di belakang.
            “Assalammualaikum,” suara yang menegur membuatkan aku terkejut.
“Mikhael!,” aku memandangnya. Jalan yang di kiri kanan tidak memiliki mana-mana rumah tu membuatkan aku memandangnya dengan penuh syak wasangka.
            “Awak..dari mana?,” aku memandangnya.
Dulu, aku masih ingat melihat dia yang sedang berjalan di jalan yang menuju terus ke Pekan Melati untuk meninggalkan sekolah. Sekarang dia muncul di belakangku, seolah-olah dia datang dari Pekan Tanjung.
            “Dari rumah la. Sana rumah saya,” dia menunjukkan jalan berlorong yang bertentangan dengan jalan kiri yang menjadi laluanku setiap hari.
Aku melihat ke arah yang ditunjukkan. Jalan yang menuju ke sebuah kampung yang tak pasti apa pula namanya.
            “Kat situ la tempat tinggal saya,” dia tersenyum.
“Tapi hari tu saya nampak awak..,” aku menunjukkan ke arah sekolah yang masih tinggal separuh perjalanan.
            “Saya ke rumah kawan. Rumah dia kat lorong yang dekat dengan sekolah,” dia menjelaskan.
            Betul juga. Sebab tu agaknya bila aku menoleh untuk melihat dia, dia dah lesap dari pandangan mataku hari tu.
“Awak ni cari apa?Tiba-tiba berhentikan basikal macam tu tadi.”
            “Oh..tu..kotak pensil saya,” aku menurukan beg yang masih tergalas di belakangku.
“Terlupa ke?,” dia bertanya.
            Aku hanya mengangguk. Entah kenapa sejak kebelakangan ni, ada saja benda yang aku tertinggal. Bekal la dan sekarang ni kotak pensil pula. Aku melirik Mikhael yang masih setia berdiri. Dia tersenyum.
           “Pelik!,” aku melihat kotak pensil yang berada di dalam beg sekolahku. Tadi aku yakin yang aku tertinggalkannya di atas meja belajarku sewaktu aku melukiskan histogram semalam.
            Mustahil aku yang memasukkannya ke dalam beg sekolahku. Sudahlah pagi tadi aku sempat mengerlingnya yang masih berada di atas meja selepas aku menunaikan sembahyang Subuh. Akibat asyik bertangguh nak memasukkannya ke dalam beg sekolah, aku yakin ia masih berada di situ.
            “Kenapa?Ada tak?,” Mikhael bersuara.
Aku memandangnya.
            “Ada. Pelik betul,” hanya itu yang mampu aku ucapkan.
Dia tersenyum.
            “Apa yang peliknya?.”
“Ya la. Semalam saya yakin Garfield ni tertinggal atas meja belajar saya,” aku mengeluarkan kotak pensilku untuk ditunjukkan kepada Mikhael yang masih setia menunggu.
            “Agaknya perasaan awak je tu. Tu kan dah ada dalam beg?,” dia mengisyaratkan matanya kepada kotak pensil yang berada di tangan.
Aku kehairanan. Kenapa sejak kebelakangan ni begitu banyak benda pelik yang terjadi?Seakan-akan peristiwa ni bersifat satu pertolongan yang sentiasa memudahkan kerjaku.
            “Dah la. Jom!Nanti lewat,” suara Mikhael mengingatkan.
Keadaaan jalan raya mulai sibuk dengan beberapa buah kereta dan juga van yang membawa pekerja-pekerja kilang. Sempat aku mengerling beberapa buah kereta cikgu yang mengajar di sekolahku.
“Eh!Tak naik ke?,” Mikhael bertanya kehairanan selepas aku menyorong basikalku untuk berjalan beriringan dengannya.
“Kita jalan sekali ya,” aku tersenyum.
            Tak enak pula rasanya kalau aku nak terus menaiki basikal dan meninggalkannya yang sedari tadi setia menunggu di sisiku.
            “Tak takut lewat?,” dia menduga.
“Ya la. Kan selalu awak awal-awal dah sampai ke sekolah.”
            Aku memandangnya.
“Kan hari tu kita bertembung kan?,” dia seakan-akan boleh membaca mindaku yang hairan macam mana dia boleh tahu rutin harianku ke sekolah.
            “Betul la. Terlupa,” aku tertunduk malu. Macam-macam pula aku syak kepada Mikhael ni. Memandangkan banyak perkara pelik yang terjadi, aku sering menyimpan sedikit syak wasangka kepadanya.  
            “Awak..memang selalu berjalan kaki ke sekolah?,” aku mula bertanya perkara yang bermain di fikiranku.
“Ya. Memang berjalan kaki sebab rumah pun tak jauh sangat.”
            “Tapi..saya tak pernah nampak awak pun sebelum ni?.”
Mikhael tersenyum lagi. Senyumannya memang manis!
            “Macam mana nak nampak...”
Aku merenungnya.
            “Maksud awak?.”
“Ya la. Saya baru berpindah kat kampung tu. Mestilah awak tak kan pernah nampak saya kan?.”
            Aku mengangguk, mengakui kebenaran kata-kata Mikhael. Macam anggapan yang pernah aku buat dulu. Dia mengikut keluarganya berpindah ke sini.
            Jadi mestilah aku tak pernah bertemu dengannya di sekolah sebelum ni.
“Dah sampai pun,” suara Mikhael mematikan lamunanku.
            “Cepat kan?,” aku kehairanan. Aku melihat pintu pagar sekolah. Mengapalah aku merasakan cepat benar aku dan dia berjalan sedangkan separuh lagi perjalanan kami ke sekolah?
            “Kita tak sedar masa cepat berlalu,” suara Mikhael menerjah ke telingaku.
“Betul tu,” aku terus menyorong basikal ke tempat yang sepatutnya.
            Agaknya bila kita selesa dengan seseorang atau sesuatu, memang tak kan sedar masa yang berlalu.
Selesai aku mengunci basikal, aku memerhati kepada salah satu basikal yang berada di hujung barisan. Basikal budak perempuan yang setiap pagi aku nampak tuannya tapi tidak untuk pagi ini.
            “Kenapa?,” Mikhael bertanya.
“Tak ada apa-apa,” aku berbohong. Tak kan la aku nak ceritakan perihal budak yang pernah aku nampak di situ?Sehinggakan terbawa-bawa ke dalam mimpi. Lagipun, mungkin dia di situ menunggu sehingga kawannya datang. Kalau la dia bukan manusia, masakan basikalnya ada di situ?
            “Sudah?.”
“Dah. Awak tak pergi kelas lagi?,” aku membetulkan tudung. Aku kira dia sudah berlalu ke kelasnya tadi.
            “Nak pergi la ni. Mana la tahu awak tertinggal apa-apa lagi,” dia tersenyum mengusik aku.
            Aku mengetap bibir menahan malu.
Mikhael ketawa kecil. Mestilah dia tahu apa perasaan aku sekarang ni.
            “Tu..,” dia menunjukkan kepadaku.
“Apa?,” aku melihat ke bawah. Tali kasut sekolahku terungkai ikatannya. Tanganku yang memegang bekal dan buku pantas meletakkannya di atas pangkin basikalku.
            “Tak apa. Saya tolong,” belum sempat aku nak membuka mulut Mikhael sudah pun menunduk mengikat tali kasut sekolahku di sebelah kanan.
            “A..awak, tak apa. Biar saya yang buat,” pantas aku menarik kakiku.
“Dah siap!,” dia bangun semula mencapai bukunya yang turut diletakkan di atas pangkin basikalku.
            Malunya!
“A..tt..terima kasih!,” terkeluar juga kata-kata tu dari bibirku. Kelu lidahku nak bersuara.
            “Sama-sama,” dia tersenyum sambil membetulkan anak rambutnya.
“Saya pergi dulu,” aku mula mengaturkan langkah.
            “Hati-hati!,” suara Mikhael menjerit kecil.
Aku menoleh kepadanya sambil tersenyum.

            Dia masih di situ, setia mengukirkan senyumannya yang manis di pandangan mataku!



4 comments:

  1. macam real! mengermang sekejap bulu roma!

    ReplyDelete
  2. Hehe..tq so much Hannah, sudi lagi tinggalkan komen;-)

    ReplyDelete

EH, EH..ADA ORANG NAK BAGI KITA KOMEN?YEAYYY!!!